Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Ancika Mehrunisa Rabu, Sosok Pujaan Hati Dilan Setelah Milea

Ancika Mehrunisa Rabu, Sosok Pujaan Hati Dilan Setelah Milea

Trilogi antara Dilan dan Milea telah sampai pada kesimpulan yang memuaskan. Setelah film adaptasi, itu berakhir dengan sejumlah tokoh spektakuler juga. Tidak peduli apakah itu rating, jumlah penonton, atau banyak reaksi terhadap pemutusan hubungan karakter utama. Banyak orang setuju, tapi saya yakin masih banyak lagi yang tidak setuju. Sisanya, terutama laki-laki, bingung kenapa Mas Herdi si Andovi ada di sana.

Sebagai kebalikan dari bab ketiga yang pahit dalam trilogi hubungan Dilan dan Milea, Ayah menyatakan di Instagram pribadinya bahwa dia telah menyelesaikan 80% dari upaya terakhirnya. Ayahku sudah lama tidak mengenalkan sosok baru yang mengisi hati Dilan, terutama di epilog Dilan's Voice, saat nama Ancika Mehrunisa Rabu terungkap.

Tidak ada yang tahu seperti apa rutinitas harian Cika. Apakah dia manja seperti Milea atau setangguh ibu Dilan? Yang kami tahu hanyalah bahwa Ayah memposting gambar sampul buku barunya di Facebook. Kepribadian Cika menjadi sorotan penuh pertanyaan yang tak terjawab. Kecuali hari ulang tahunnya, yang harus jatuh pada hari Rabu, tidak ada celah untuk dimanfaatkan.

Tampaknya diperlukan persiapan yang konsisten untuk menyambut persahabatan yang menyenangkan antara Cika dan Dilan dalam novel baru berjudul Dilan yang bersamaku : Suara Ancika Mehrunisa Rabu. Bukan apa-apa, tetapi beberapa penggemar pasti akan menarik persamaan antara Cika dan Milea. Oh, betapa tidak nyamannya itu, namun tampaknya tidak dapat dihindari.

Yang paling penting, Anda harus menghindari bergabung dengan grup yang sering membandingkan. Membuat kamp seperti #TimMilea atau #TimAncika juga merupakan ide yang bagus. Bukan hanya tidak menyenangkan, tetapi juga tidak penting. Untuk alasan itu, saya membuat daftar hal-hal yang perlu saya capai atau ketahui sebelum membaca buku terbaru Ayah.

# 1 Dilan tidak Segarang dulu.

Ada bab di Buku Pastel yang menceritakan kisah Dilan dan motor Honda CB kesayangannya. Dia menjual sepeda motor CB kepada Pak Handoko, seorang pria Buahbatu. Entah akan senang atau sedih ceritanya, tapi satu hal yang pasti: Dilan tidak mau "memelihara" Honda CB sampai sekarang.

Dijual karena tujuannya adalah untuk melupakan sejarah Milea. Dilan yang kuliah di ITB memilih Honda Astrea Grand ketimbang Honda CB. Jika Anda tidak terbiasa dengan Grand, itu pada dasarnya adalah paket awal untuk pria progresif dan antusias yang mencari keuntungan finansial. Mungkin ini yang menjadi pendorong keputusan Dilan untuk pergi ke Grand.

# 2 Dilan bukan lagi anak motor.

Dilan sebenarnya adalah anak Ibu. Jika memiliki sepeda motor merupakan syarat menjadi anak sepeda motor, maka memiliki ibu adalah syarat menjadi anak seorang ibu. Itu pendapat Fizi, bukan pendapat saya, ya? Meski Dilan memiliki sebuah Grand, sebagaimana tercantum dalam Buku Pastel, motor Grand ini pernah mengalami kerusakan pada peristiwa 1997 di Jalan Pahlawan Cikutra.

Tingkat kerusakan, serta seluruh timeline, baru akan diketahui setelah buku ini diterbitkan. Dilan menjual sepeda motornya dan membeli kendaraan Toyota pada tahun 2000. Alhasil, Dilan bukan lagi anak motor, melainkan anak kendaraan.

Persahabatan Dilan, saya yakin, telah berkembang melampaui Piyan dan Bi Eem. Anda mungkin berteman dengan Raffi Ahmad atau Andre Taulany sekarang. Dengan sedikit dramatisasi, buat konten untuk jual beli mobil.

# 3 Lupakan kepribadian manja Milea.

Jika ini hanya tebakan saya. Tidak apa-apa marah di bagian komentar jika Anda tidak percaya; selama Anda tidak percaya, syirik akan jatuh. Percaya saja pada Allah, bukan pada saya. Saya dipersilakan kecuali Anda ingin setuju. Tapi saya hanya punya satu hal untuk dikatakan saat ini: Cika tidak seperti Milea.

Jika kita diserang oleh air mata dan seringai Milea saat dia pergi tidur sambil mengatakan "Aku rindu" dalam tiga seri, saya tidak berpikir Cika adalah orang seperti itu. "Itu waktu yang lama," kata Ayah dalam tweet. Cika adalah individu yang sangat sibuk. 'Kau cemburu?' saya bertanya. "Aku tidak cemburu, hanya sedikit iri saja sudah cukup," katanya. Saya menghabiskan banyak waktu untuk memancing." Kita bisa melihat kata-kata yang diucapkannya, Cika sangat nrimo. Itu juga menghibur, dengan sedikit humor yang dilontarkan untuk ukuran yang baik.

# 4 Lupakan hubungan Dilan dan Milea.

Ini tidak terlalu signifikan. Hubungannya dengan Milea, seperti hubungan Dilan, cukup menjadi pelajaran dan bukan patokan bagi orang-orang baru yang akan mengisi hari-harinya. Dengan melupakan sejenak romansa mereka, mungkin kamu bisa memaksakan diri membaca Suara Ancika Mehrunisa Rabu tanpa ekspektasi apapun, kehilangan sosok Milea, lalu hanya mengerang.

Patut diperhatikan perlakuan Dilan terhadap Cika, yang masih duduk di bangku SMA. Harapan tulus saya adalah agar ayah Pidi Baiq segera menyelesaikan 20% sisa novelnya. Juga, sebagai keinginan pribadi, saya berharap ketika buku ini diluncurkan, beberapa rupiah akan keluar dan dengan senang hati merayu novel Dilan dan Cika.

Posting Komentar untuk "Ancika Mehrunisa Rabu, Sosok Pujaan Hati Dilan Setelah Milea"