Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Dilarang Memencet Jerawat Ini Dia Alasan Nya!!

Dilarang Memencet Jerawat Ini Dia Alasan Nya!!

Siliput.com - Jerawat yang muncul di wajah memang sangat merepotkan. Saya jengkel, tetapi kadang-kadang bersemangat, untuk meremasnya dengan jari telanjang saya. Nyatanya, hal itu dilakukan dengan tidak benar. Memencet jerawat batu di wajah dengan tangan kotor, meski kadang efektif, bisa memperburuk masalah kulit. Jadi, apa sebabnya tidak boleeh memencet jerawat batu?

Jerawat paling sering menyerang zona-T, yang meliputi dahi, dagu, dan hidung. Jerawat kistik tidak hanya menyebabkan rasa sakit, tetapi juga memiliki penampilan yang sangat mengganggu, sehingga tidak mengherankan jika banyak orang menderita harga diri yang rendah sebagai akibatnya. Karena masa penyembuhan jerawat jenis ini begitu lama, banyak orang menjadi tidak sabar dan memencet jerawat sendiri.

Memencet jerawat kistik, sayangnya, dapat memperburuk masalah. Setelah Anda memencet jerawat di wajah, keadaan berikut bisa muncul.

1. Luka dari robekan Kulit

Memencet jerawat secara agresif dengan cara yang salah dan tanpa alat yang mumpuni dapat mengakibatkan infeksi, ruam, dan luka akibat robekan kulit. Jadi, kecuali Anda seorang ahli, jangan mencoba melakukannya sendiri.

2. Meninggalkan Bekas

Memencet jerawat sembarangan bisa menyebabkan rasa sakit dan meninggalkan bekas seumur hidup. Jika ini masalahnya, menghapusnya adalah tugas yang sulit. Selain itu, bekas jerawat kistik dapat menyebabkan peradangan, kemerahan, bahkan bopeng

3. Infeksi Parah

Saat Anda menghancurkan jerawat dengan tangan kosong dan tidak bersih, bakteri dan kuman yang terlihat mungkin menempel pada kulit dan menyusup ke dalam pori-pori. Bukannya menyembuhkan luka, bakteri atau kuman masuk ke dalamnya dan menyebabkan infeksi.

Menjaga Wajah Bersih


Produksi minyak yang berlebihan, penumpukan sel kulit mati, pori-pori kulit yang tersumbat, atau infeksi bakteri adalah penyebab jerawat yang persisten. Jerawat kistik biasanya akan sembuh dengan sendirinya dalam 1-2 minggu jika muncul dalam bentuk sedang. Disarankan agar Anda mengambil tindakan pencegahan berikut untuk mencegah jerawat muncul kembali:
  • Cuci muka minimal dua kali sehari.
  • Cuci muka dengan air hangat dan sabun yang sesuai dengan jenis kulit Anda.
  • Gerakan melingkar harus digunakan untuk mencuci muka. Lakukan dengan perlahan dan lembut.
  • Gunakan item yang sesuai dengan jenis kulit Anda. Produk yang mengandung scrub harus dihindari jika Anda memiliki jerawat yang meradang.
  • Setelah Anda mencuci muka, keringkan dengan handuk. Tepuk-tepuk dengan lembut, jangan digosok.
  • Tangan harus dijauhkan dari wajah. Menyentuh, memencet, dan memencet jerawat dapat memperparah dan memperparah jerawat.
  • Kompres dengan es. Beberapa jerawat, terutama yang berbentuk nodul dan kista, bisa jadi tidak nyaman. Kompres es dapat membantu meredakan nyeri dan peradangan.
  • Jerawat harus diobati. Perawatan jerawat yang ditemukan di apotek dapat membantu banyak orang menghilangkan jerawat mereka. Obat jerawat, di sisi lain, membutuhkan waktu untuk bekerja. Tanyakan kepada dokter Anda tentang terapi alternatif yang lebih efektif jika Anda tidak melihat perbaikan setelah 4-6 minggu.
Sebelum mencoba untuk mengatasi jerawat Anda sendiri, ada baiknya untuk menghubungi dokter Anda untuk melihat apakah metode ini dapat memberikan hasil yang bermanfaat, Dokter juga dapat membantu Anda dalam menentukan pengobatan jerawat yang terbaik untuk jenis dan kondisi kulit Anda sehingga Anda dapat menghindari timbulnya jerawat.

Alasan untuk ini adalah bahwa menekan jerawat Anda sendiri secara sembarangan dapat memperburuk jerawat Anda dan meningkatkan kemungkinan penyebaran kuman.
Jika Anda melihat gejala ini, temui dokter kulit sesegera mungkin.

Posting Komentar untuk "Dilarang Memencet Jerawat Ini Dia Alasan Nya!!"