Duka Keluarga 118 Napi Yang Tewas Belum Reda, Kerusuhan Di Penjara Ekuador

  • Bagikan

 

Siliput.com-Duka Keluarga 118 Napi yang Tewas Belum Reda, Kerusuhan di Penjara Ekuador Kembali TerjadiSaat duka dan duka bagi keluarga dari 118 tahanan yang meninggal di penjara Ekuador berlanjut, kerusuhan meletus sekali lagi. Dalam konflik terbaru di penjara Guayaquil pada Sabtu 

(2/10/2021), empat orang terluka dan satu polisi tertembak. Tanya Varela, komandan polisi, mengklaim bahwa para tahanan terlibat dalam perkelahian, yang dapat diatasi begitu polisi tiba. Baca juga: Ribuan 

narapidana di Ekuador telah diampuni menyusul kerusuhan penjara terbesar dalam sejarah negara itu, yang menewaskan 118 orang. Sebuah tim polisi elit menyerbu masuk dengan bantuan militer, menurut sebuah video yang dipasok oleh otoritas keamanan setempat.

serta tank Menurut polisi, para napi yang berperang memiliki dua senapan, tiga pistol, amunisi, dan ponsel yang disita. Hanya 5.300 narapidana yang dimaksudkan untuk ditempatkan di penjara Guayaquil. Namun, mereka menambahkan 8.500 orang, yang 60 persen lebih tinggi dari kapasitas awal.

Tragedi itu terekam saat terjadi kerusuhan pada Selasa (28 September 2021), menewaskan 118 narapidana, enam di antaranya dipenggal kepalanya. Menurut AFP, 86 narapidana tambahan terluka 

dalam tawuran yang melibatkan senjata api dan granat, pada Minggu (3/10/2021). Di penjara Ekuador tahun ini, kerusuhan telah menewaskan 237 narapidana, dibandingkan dengan 103 pada tahun 2020. Setelah ribuan orang terbunuh, kerusuhan akhirnya mereda.

Untuk menghindari konfrontasi tambahan, polisi dan tentara dikerahkan. 65 penjara legal di negara Amerika Latin dirancang untuk menampung 30.000 narapidana, tetapi 39.000 saat ini ditempatkan di 

sana. Para ahli memperkirakan bahwa hanya 1.500 penjaga yang mengawasi puluhan ribu tahanan, pengurangan setengah dari tahun-tahun sebelumnya. Pihak berwenang mengklaim mereka ingin 

memindahkan beberapa narapidana dari Guayaquil ke penjara lain. 101 mayat telah diidentifikasi sejauh ini, dengan 44 dikembalikan ke keluarga mereka.

Kerusuhan penjara Ekuador meletus dari perayaan ulang tahun pemimpin geng itu, menewaskan 118 narapidana. Perkelahian meletus antara dua geng, yang menggunakan senjata dan granat, dan akibatnya 

sejumlah narapidana dipenggal. 86 orang terluka, menurut polisi setempat. Dalam salah satu kerusuhan penjara paling mematikan di Amerika Selatan, enam di antaranya berada dalam kondisi kritis.

Menyusul pemberontakan penjara yang menewaskan 22 narapidana, pemerintah Ekuador telah mengumumkan keadaan darurat. Presiden Guillermo Lasso telah memerintahkan mobilisasi “semua 

sumber daya manusia dan ekonomi” untuk memadamkan pemberontakan. Militer akan bertanggung jawab di gerbang penjara, sementara polisi akan bertanggung jawab di dalam, menurut Lasso.

Hingga saat ini, orang-orang yang telah dilatih menjadi sipir bertugas menangani di lembaga pemasyarakatan. Manajer penjara menunjukkan bahwa kegiatan yang dapat membahayakan tahanan 

dan sipir telah dibatalkan. Kunjungan ke kerabat di sejumlah penjara Ekuador juga dibatalkan, menurut AFP.

Menurut Vela, seorang polisi wanita diduga diperkosa oleh pelaku selama kerusuhan. Pada bulan Februari, kerusuhan pecah di dua penjara, dengan 79 orang dilaporkan tewas akibat bentrokan antara 

dua geng kriminal. Para korban dipenggal dan jasad mereka dibakar dalam kekacauan, mengejutkan orang-orang Amerika Latin.

Pelakunya menggunakan bom dan senjata kaliber tinggi, menurut Gubernur Cotopaxi Oswaldo Coronel. Tahanan lain memanfaatkan hiruk pikuk untuk melarikan diri pada dini hari waktu setempat. 

Polisi menyatakan 78 dari mereka telah ditangkap. Sistem penjara Ekuador terdiri dari 60 fasilitas dengan total kapasitas 29.000 narapidana. Saat ini, bagaimanapun, penuh sesak dan kekurangan staf.

Menurut laporan itu, kehancuran itu disebabkan oleh upaya tahanan untuk melarikan diri, dengan direktur penjara terluka. Martinez menolak akun tersebut, mengklaim bahwa gangguan penjara 

disebabkan oleh kekurangan jatah makanan untuk beberapa narapidana. Menurut majalah OVP, penjaga melepaskan tembakan ke lembaga tersebut, yang seharusnya berisi 750 narapidana tetapi sebenarnya 

menahan 2.500 narapidana. Salah satu kejadian tersebut diduga terjadi akibat berkurangnya kunjungan kerabat atau teman yang biasanya membawa makanan atau obat-obatan akibat pandemi

  • Bagikan