Jangan Disepelekan Ini 8 Penyebab Sesak Napas Tiba-tiba!

  • Bagikan

 

Siliput.com-Pernahkah Anda mengalami sesak napas mendadak sebagai seorang ibu? Masalah ini dikenal sebagai dyspnea dalam kata medis, dan itu terjadi ketika Anda tidak bisa mendapatkan cukup udara ke paru-paru atau bernapas dalam-dalam, mengakibatkan sesak napas.

Dispnea mungkin mengindikasikan masalah kesehatan utama seperti penyakit jantung atau penyakit paru-paru. Dispnea, di sisi lain, mungkin merupakan gangguan jinak yang dapat dikelola di rumah. 

dalam beberapa situasi. Apapun, Anda harus menentukan apa yang menyebabkan sesak napas tiba-tiba Anda. Moms, berikut beberapa penyebab sesak napas mendadak.

1. Asma

Asma diketahui menyebabkan sesak napas, yang merupakan salah satu gejala paling umum. Saluran udara Anda mungkin bereaksi terhadap berbagai rangsangan, seperti asap, alergi, atau infeksi, jika Anda menderita asma. 

Hal ini menyebabkan saluran udara menyempit dan menjadi iritasi, sehingga terjadi penyumbatan saluran napas yang dapat membuat sulit bernapas atau menyebabkan sesak napas.

Obat inhaler dan obat lain yang dapat membantu mengatur penyakit sering digunakan untuk mengobatinya. Penting juga untuk melakukan modifikasi gaya hidup dan menghindari hal-hal yang dapat memicu serangan asma.

2. Penyakit paru obstruktif kronik

Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) adalah kemungkinan lain untuk sesak napas mendadak Anda. PPOK adalah penyakit radang paru-paru kronis yang ditandai dengan perlambatan aliran udara yang. 

bertahap dan tidak sepenuhnya reversibel, menurut situs web Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.

Penderita mungkin mengalami kesulitan bernapas atau sesak napas akibat kondisi ini. Gejala penyakit ini dapat dikendalikan dengan melakukan perubahan gaya hidup positif, berhenti merokok, dan mengonsumsi obat-obatan yang diresepkan oleh dokter.

3. Gagal jantung 

Gagal jantung adalah kemungkinan penyebab sesak napas berikutnya. Sesak napas yang disebabkan oleh gagal jantung disebabkan oleh ketidakmampuan jantung untuk mengisi dan mengosongkan dengan tepat, menurut. 

Klinik Cleveland. Penyakit ini dapat menyebabkan cairan menumpuk di paru-paru, membuat sulit bernapas.

4. Emboli paru 

adalah sejenis bekuan darah di paru-paru, alah satu tanda emboli paru adalah sesak napas yang tiba-tiba. Emboli paru terjadi ketika arteri pulmonalis, yang mengalirkan darah ke paru-paru, tersumbat. Ini dapat membatasi oksigen untuk.

mencapai paru-paru adalah, yang mengakibatkan sesak napas. Nyeri dada, pusing, detak jantung yang tidak teratur dan cepat, dan gejala lainnya dapat muncul.

5. Obesitas

Karena perubahan mekanika dinding dada, kelebihan berat badan atau obesitas telah terbukti menurunkan volume cadangan ekspirasi dan kapasitas residu fungsional, menurut sebuah penelitian. 

yang diterbitkan dalam jurnal American Family Physician. Akibatnya, Anda mungkin mengalami kesulitan bernapas atau sesak napas.

Faktanya, orang yang kelebihan berat badan dapat mengalami dyspnea bahkan ketika mereka tidak melakukan aktivitas berat atau bahkan ketika mereka sedang beristirahat. Para peneliti memeriksa 23 pria yang kelebihan.

berat badan dalam penelitian ini. Lebih dari separuh individu dalam penelitian tersebut mengatakan bahwa mereka mengalami dispnea bahkan ketika mereka sedang tidur. Obesitas dianggap sebagai salah satu penyebab dispnea, atau sesak napas mendadak.

6. Infeksi

Penyebab lain sesak napas mendadak adalah adanya penyakit, seperti bronkitis atau pneumonia. Bronkitis adalah penyakit virus yang menyebabkan peradangan pada daerah bronkial di paru-paru. 

Bronkus adalah saluran yang mengantarkan oksigen dari paru-paru ke paru-paru.Peradangan di daerah bronkus menyebabkan peningkatan produksi lendir, yang dapat menumpuk dan menghalangi aliran.

udara, membuat sulit bernapas. Gejala lain, termasuk batuk terus-menerus, demam ringan, sakit kepala, sakit tenggorokan, nyeri dada dan perut, dan kelelahan, mungkin menyertai sesak napas.

Sedangkan pneumonia adalah infeksi paru-paru di mana kantung udara kecil di salah satu atau kedua paru-paru menjadi meradang. Bakteri atau virus dapat menyebabkan kondisi ini. Kantung udara. 

mikroskopis di paru-paru ini dapat terisi dengan cairan atau nanah, mengakibatkan batuk berdahak, demam, nyeri dada, kelelahan, kedinginan, dan kesulitan bernapas.

7. Pneumotoraks

adalah suatu kondisi di mana paru-paru menjadi meradang Pneumotoraks, sering dikenal sebagai, penyakit paru-paru kolaps, adalah penyebab sesak napas. 

berikutnya. Ini adalah gangguan di mana udara menumpuk di rongga pleura (area antara paru-paru dan, dinding dada), menyebabkan paru-paru kolaps. Karena paru-paru tidak dapat mengembang sepenuhnya, hal ini dapat menyebabkan sesak napas dan nyeri dada.

8. Anemia

Anemia juga dapat menyebabkan sesak napas. Anemia adalah suatu kondisi di mana tubuh tidak, menerima cukup darah yang kaya oksigen. Anda mungkin mengalami sesak napas, kulit pucat, nyeri, dada, migrain, dan detak jantung tidak menentu sebagai akibat dari kondisi ini.

Ada delapan kemungkinan penyebab sesak napas mendadak. Selain delapan faktor yang disebutkan di, atas, respons alergi, kecemasan, olahraga, menghirup, atau tersedak apa pun dapat menyebabkan sesak napas mendadak.

  • Bagikan